Lemak jenuh sering kali disebut sebagai lemak jahat. Bila dikonsumsi secara berlebihan, jenis lemak ini dapat meningkatkan risiko terjadinya berbagai penyakit berbahaya, seperti penyakit jantung dan stroke. Oleh karena itu, penting untuk membatasi konsumsi makanan mengandung lemak jenuh.

Pada dasarnya, tubuh membutuhkan lemak untuk mendukung fungsi berbagai organ tubuh. Tak hanya itu, lemak juga berperan sebagai sumber energi, menjaga suhu tubuh tetap hangat, serta membantu penyerapan berbagai jenis vitamin dan mineral.

Meski demikian, tidak semua lemak baik untuk kesehatan tubuh. Ada pula lemak jahat yang bisa berdampak buruk bagi kesehatan bila dikonsumsi secara berlebihan. Lemak yang dimaksud adalah lemak jenuh.

Apa Itu Lemak Jenuh?

Lemak jenuh adalah jenis lemak yang umumnya berasal dari hewan. Ada beberapa jenis makanan yang mengandung lemak jenuh, yaitu daging merah, daging unggas, dan produk olahan susu, seperti mentega, keju, dan es krim.

Bila dikonsumsi secara berlebihan, lemak jenuh dapat memicu peningkatan kadar kolesterol jahat (LDL) dalam darah dan meningkatkan risiko terjadinya berbagai gangguan kesehatan, seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2.

Selain berasal dari hewan, lemak jenuh juga bisa berasal dari tumbuhan. Biasanya, jenis lemak jenuh ini terkandung di dalam minyak sayur, seperti minyak sawit dan minyak kelapa.

Bagaimana Tips Menghindari Lemak Jenuh?

Melihat dampak buruk yang dapat disebabkan lemak jenuh, penting bagi Anda untuk mulai mengurangi asupan lemak jenuh mulai dari sekarang dan lebih banyak mengonsumsi makanan dengan kandungan lemak tak jenuh dan nutrisi lainnya.

Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menjauhkan diri dari lemak jenuh:

  • Baca label kandungan nutrisi yang biasanya tertera pada kemasan produk sebelum Anda membelinya. Untuk pria, disarankan tidak mengonsumsi lebih dari 30 gram lemak jenuh setiap harinya, sedangkan wanita tidak lebih dari 20 gram.
  • Hindari memasak dengan cara digoreng dan usahakan untuk mengolah makanan dengan cara dipanggang, direbus, dan dikukus. Misalnya, jika terbiasa masak ayam goreng, Anda bisa mengolahnya menjadi pepes atau soto.
  • Konsumsi daging tanpa lemak. Anda bisa membuang lemak yang masih menempel pada daging sebelum mengolahnya.
  • Pilih produk olahan susu dengan kandungan lemak rendah, seperti yoghurt atau susu rendah lemak.
  • Pilih minyak sehat, seperti minyak zaitun atau minyak jagung, untuk memasak atau mengolah makanan.
  • Tambahkan buah, sayur, biji-bijian, dan kacang-kacangan pada menu makan Anda untuk memenuhi asupan nutrisi sehari-hari.
  • Hindari makanan bersantan yang biasanya mengandung lemak jenuh tinggi. Utamakan untuk memilih hidangan sayur, ikan, dan daging ayam dibandingkan daging merah.
  • Konsumsi telur rebus lebih baik daripada telur celpok atau dadar yang digoreng.
  • Bila Anda penggemar kopi, hindari menambahkan krim atau susu ke dalamnya.
  • Untuk camilan, pilihlah buah-buahan atau kacang-kacangan daripada cokelat, donat, atau biskuit.

Pada intinya, untuk menjauhkan diri dari lemak jenuh, cobalah untuk memilih makanan yang tidak diproses dan lebih utuh, seperti sayur, buah, kacang-kacangan, biji-bijian, dan daging rendah lemak. Bukan produk olahan, seperti sosis, daging asap, kornet, nugget, mi instan, dan makanan lain, yang telah melalui banyak tahap pemrosesan.

Selain itu, hal yang perlu Anda ingat adalah penyakit tidak hanya datang dari pola makan, tetapi juga dari kebiasaan sehari-hari, termasuk sering bergadang, jarang olahraga, dan terlalu sering stres atau cemas.

Jika Anda ingin mengetahui lebih jauh tentang jenis makanan yang mengandung lemak jenuh atau membutuhkan saran mengenai asupan nutrisi dan menu makan yang sesuai dengan kondisi kesehatan, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter.

Sumber: Alodokter.com

Konsultasikan masalah kesehatan anda di KLINIK PELITA SEHAT; klinik BPJS Bogor, klinik terfavorit kleuarga, klinik terbaik di Bogor, klinik terakreditasi paripurna, faskes, faskes primer. Klinik Pelita Sehat memiliki 5 cabang yang tersebar di Kota Bogor dan Kabupaten Bogor. Klinik Pelita Sehat cabang Pomad dan Klinik Pelita Sehat cabang Bangbarung sudah memperoleh akreditasi dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dengan nilai akreditasi Paripurna.