Informasi Kesehatan

Campak pada Bayi, Kenali Gejala dan Langkah Penanganannya

images_(1)1.jpg

Mengulik Manfaat Buah Stroberi untuk Ibu Menyusui

Buah stroberi merupakan salah satu buah yang baik…

Cara Mengatasi Sariawan pada Bayi Tanpa Obat

“Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi…

5 Cara Mengatasi Bintik Merah pada Kulit Bayi

Bintik merah pada bayi rentan terjadi karena bayi…

Campak pada Bayi, Kenali Gejala dan Langkah Penanganannya

Campak pada bayi merupakan penyakit infeksi menular yang ditandai dengan ruam kulit di seluruh tubuh disertai gejala lainnya yang mirip flu. Penyakit ini gampang menyebar dan bisa menyebabkan komplikasi yang berat bagi bayi. Oleh karena itu, langkah pencegahan dan penanganan yang tepat perlu dilakukan.

Campak adalah infeksi virus yang sangat menular. Sekitar 9 dari 10 bayi yang belum menerima vaksin campak atau belum pernah menderita campak sebelumnya akan tertular bila berdekatan dengan orang yang menderita penyakit ini. Di Indonesia, tercatat lebih dari 3.300 kasus campak pada bayi dan balita di tahun 2022 dan banyak di antaranya yang menjalani perawatan di rumah sakit.

Bayi lebih rentan terkena campak karena sistem kekebalan tubuhnya masih lemah atau mengalami kekurangan vitamin A. Melakukan perjalanan ke daerah atau negara dengan kasus campak yang tinggi juga bisa meningkatkan risiko bayi terkena campak. Terlebih pada bayi yang belum mendapatkan vaksinasi campak, tubuhnya rentan terserang campak karena belum memiliki kekebalan terhadap penyakit ini.

Campak pada Bayi dan Gejalanya

Campak pada bayi sering kali ditularkan melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi virus penyebab campak. Virus tersebut bisa menyebar saat penderita bersin, batuk, atau berbicara.

Infeksi virus campak terjadi secara bertahap selama sekitar 2–3 minggu. Setelah sekitar 7–14 hari terpapar virus, gejala campak biasanya baru muncul. Berikut ini adalah beberapa fase gejala campak pada bayi yang bisa dikenali:

  • Gejala awal campak pada bayi berupa demam ringan hingga sedang, pilek, batuk terus-menerus, dan mata merah.
  • Setelah 3–5 hari, muncul ruam kulit berupa bintik-bintik merah kecil yang disebut bintik koplik di area dahi, lalu menyebar ke seluruh wajah, leher, hingga lengan dan kaki. Pada saat yang sama, demam meningkat hingga mencapai 40?.
  • Bintik koplik juga bisa muncul di dalam mulut sebelum ruam muncul.
  • Ruam campak pada bayi biasanya berangsur-angsur menghilang sekitar 7 hari. Namun, demam dan batuk mungkin bisa menetap lebih lama.

Perlu diketahui bahwa puncak tertinggi penularan virus campak sekitar 4 hari sebelum sampai 4 hari setelah ruam muncul. Selama durasi waktu tersebut, bayi harus tetap berada di rumah atau tempat yang aman untuk mencegah penularan virus ke bayi lain.

Pada bayi yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah karena penyakit bawaan lahir atau kekurangan nutrisi, campak pada bayi berisiko tinggi menyebabkan komplikasi serius, seperti diare berat, pneumonia, ensefalitis (peradangan otak), infeksi telinga, atau infeksi di selaput mata sehingga bisa mengalami gangguan penglihatan.

Penanganan Campak pada Bayi

Saat Si Kecil mengalami gejala campak, Bunda dianjurkan untuk tetap tenang dan tidak panik. Meski belum ada pengobatan khusus untuk campak, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk meringankan gejala campak pada bayi. Cara-cara ini juga bisa mencegah penularan campak pada Si Kecil. Berikut ini adalah penjelasannya:

1. Cukupi waktu istirahatnya

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, gejala awal campak pada bayi mirip seperti penyakit flu biasa. Nah, sebagai upaya pertolongan pertama, pastikan bayi beristirahat di rumah dan batasi aktivitas mainnya. Untuk membuat Si Kecil beristirahat, Bunda bisa membacakannya dongeng atau menyanyikan lagu-lagu yang menenangkan.

2. Cukupi asupan cairannya

Campak bisa menyebabkan bayi mengalami demam, diare, atau muntah hingga rentan terkena dehidrasi. Oleh karena itu, pastikan bayi mendapatkan ASI atau susu formula yang cukup. 

ASI secara alami juga memiliki antibodi untuk mencegah dan melawan infeksi berbagai virus dan bakteri. Untuk bayi berusia lebih dari 6 bulan, Bunda bisa memberinya ekstra air putih setiap hari.

3. Berikan obat penurun demam

Untuk menurunkan demam akibat campak pada bayi, Bunda bisa memberinya obat penurunan demam, seperti paracetamol. Namun, sebelum memberikan obat apa pun untuk bayi, sebaiknya konsultasikan ke dokter terlebih dahulu. Dokter bisa menyarankan obat dan dosis yang paling sesuai dengan kondisi Si Kecil.

Paracetamol untuk bayi biasanya berbentuk obat sirup. Dosis obat bisa berbeda-beda, tergantung pada usia dan berat badan bayi. Jadi, pastikan Bunda mengikuti aturan dosis yang tertera di kemasan obat atau sesuai petunjuk dari dokter.

4. Hindarkan kontak dengan orang yang sakit

Untuk mencegah campak, sebaiknya jaga bayi dari orang yang sedang sakit atau telah terdiagnosis menderita campak. Mengingat bayi sangat rentan tertular virus campak, hindarkan ia berada di sekitar orang yang bersin atau batuk guna melindunginya dari paparan virus.

5. Berikan vaksinasi campak

Vaksin MMR (campak, gondongan, dan rubella) merupakan langkah utama dalam mencegah campak pada bayi. Vaksin ini dianjurkan untuk diberikan pada bayi usia 9–12 bulan dan dosis booster di usia 5–6 tahun.

Apabila Bunda tinggal di daerah yang terjadi wabah campak, disarankan bagi Si Kecil untuk mendapatkan vaksinasi campak sejak usia 6 bulan. Bunda bisa membicarakan ke dokter mengenai jadwal vaksin campak yang tepat, sesuai kondisi Si Kecil.

Untuk mencegah campak, pastikan juga Bunda menjaga kebersihan Si Kecil dan lingkungan di sekitarnya. Jangan ragu untuk membawa Si Kecil ke dokter jika ia menunjukkan gejala campak pada bayi agar bisa diberikan penanganan yang sesuai untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Sumber : halodoc. com

Konsultasikan masalah kesehatan Anda di Klinik Pelita Sehat; klinik BPJS Bogor dan klinik terfavorit keluarga. Klinik Pelita Sehat memiliki 5 cabang yang tersebar di Kota Bogor dan Kabupaten Bogor. Klinik Pelita Sehat cabang Pomad dan Klinik Pelita Sehat cabang Bangbarung telah memperoleh akreditasi dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dengan nilai akreditasi Paripurna