Informasi Kesehatan

Ketahui Efek Samping Obat TBC dan Penanganannya

jangan-asal-pengobatan-tbc-mesti-disesuaikan-dengan-jenisnya-1600761212.jpg

Benarkah Malaria Lebih Rawan Terjadi saat Cuaca Panas? Ini Faktanya

“Malaria adalah penyakit yang bisa terjadi pada manusia…

Kenali Gejala Awal Demam Berdarah pada Anak

Belakangan ini, masyarakat Indonesia bukan hanya dicemaskan oleh…

Waspada, Ini Gejala Anemia Defisiensi Besi yang Bisa Terjadi

"Anemia defisiensi besi bisa menurunkan produksi sel darah…

Banyak penderita tuberkulosis menyelesaikan pengobatan tanpa mengalami efek samping obat TBC. Namun, sebagian kecil penderita juga mengalami keluhan tertentu akibat pengaruh obat. Oleh karena itu, pemantauan kondisi dan penggunaan obat TBC yang benar sangat penting dilakukan.

Tuberkulosis (TBC) atau TB merupakan salah satu penyakit infeksi bakteri yang patut diwaspadai karena bisa memicu komplikasi serius. Terlebih lagi, Indonesia termasuk negara dengan kasus TBC tertinggi ketiga di dunia.

Untuk menangani infeksi tuberkulosis, penderitanya harus menjalani pengobatan TBC sesuai resep dokter setidaknya selama 6 bulan. Obat TBC terdiri dari beberapa jenis obat yang umumnya diminum dalam satu waktu bersamaan.

Seperti obat lainnya, obat TBC juga memiliki kemungkinan efek samping. Namun, selama aturan pengobatan dijalani dengan benar dan patuh, efek samping obat ini sebenarnya bisa dikendalikan dan keberhasilan pengobatan bisa tercapai.

Aturan Minum Obat TBC

Dosis obat TBC dapat berbeda-beda untuk setiap kondisi penderita. Jadi, ikutilah petunjuk pengobatan dari dokter dan jangan sembarangan mengubah dosis. Secara umum, berikut ini adalah beberapa aturan dalam mengonsumsi obat TBC:

  • Minumlah obat sesuai dosis setiap hari di waktu yang sama.
  • Pastikan jumlah setiap obat yang diminum sudah sesuai petunjuk dokter.
  • Minumlah obat secara teratur hingga pengobatan telah dinyatakan selesai oleh dokter. Jika tidak, bakteri bisa resisten atau kebal terhadap obat.
  • Hindari konsumsi alkohol selama masa perawatan TBC.

Pada kebanyakan kasus, TBC bisa disembuhkan secara total dengan minum obat sesuai dosis yang ditentukan oleh dokter.

Jika Anda melewatkan satu dosis obat, minumlah sesegera mungkin. Namun, jika sudah terlewat hingga waktu untuk minum dosis berikutnya, hiraukan dosis yang terlewat dan kembali ke jadwal dosis reguler Anda. Jangan menggandakan dosis obat.

Beragam Efek Samping Obat TBC

Efek samping obat TBC bisa berbeda di setiap jenis obat. Beberapa obat antituberkulosis yang umumnya diberikan adalah isoniazid, rifampisin, pirazinamid, dan ethambutol. Jika Anda menderita TB yang kebal terhadap obat antituberkulosis, dokter akan memberi aturan pengobatan atau jenis obat yang berbeda.

Pada awal pengobatan, sebagian besar pasien biasanya mengalami gangguan saluran pencernaan ringan, misalnya mual dan nyeri perut yang bersifat sementara. Agar lebih jelas, berikut ini adalah daftar efek samping obat TBC berdasarkan jenisnya:

Efek samping isoniazid

Obat TBC isoniazid umumnya menyebabkan efek samping berupa:

  • Kesemutan di tangan atau kaki
  • Tangan atau kaki terasa kebas
  • Sensai terbakar di tangan atau kaki
  • Kehilangan selera makan
  • Kelelahan
  • Rasa kantuk
  • Jerawat

Efek samping ethambutol

Beberapa efek samping obat TBC ethambutol meliputi:

  • Penurunan kualitas penglihatan
  • Sendi yang sakit atau bengkak
  • Gatal dan ruam pada kulit
  • Sakit kepala

Efek samping pirazinamid

Sementara itu, efek samping obat pirazinamid yang paling umum meliputi:

  • Nyeri sendi
  • Sendi tampak bengkak dan kemerahan
  • Sendi terasa panas dan kaku
  • Kehilangan selera makan

Efek samping rifampisin

Beberapa efek samping obat TBC jenis rifampisin, yaitu:

  • Urine berwarna kemerahan
  • Mengigil
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot dan sendi

Obat rifampisin bisa mengurangi efektivitas pil KB. Oleh karena itu, wanita yang mengonsumsi pil KB perlu mendiskusikan penggunaan kontrasepsi lain dengan dokter.

Penanganan Efek Samping Obat TBC

Dengan mengetahui efek samping obat TBC, Anda diharapkan bisa memantau kemungkinan munculnya efek samping tersebut selama menjalani pengobatan. Selain itu, efek yang ditimbulkan obat TBC tidak selalu sama pada setiap penderitanya.

Bila gejala efek samping muncul, Anda perlu memberi tahu dokter yang merawat Anda. Dokter akan memberikan obat-obatan untuk meredakan gejala, menurunkan dosis obat antituberkulosis, atau menghentikan jenis obat tertentu.

Penderita yang mengalami gejala ringan bisa tetap melanjutkan pengobatan TBC sambil diberikan obat-obatan lainnya. Sebagai contoh, gejala nyeri sendi bisa diatasi dengan obat antinyeri atau antiradang. Sementara itu, keluhan kebas dan kesemutan akan diatasi dengan pemberian vitamin B6.

Meski jarang terjadi, beberapa penderitanya bisa mengalami gejala berat. Ada beberapa efek samping obat TBC yang harus diwaspadai, yaitu:

  • Mata dan kulit menguning
  • Penglihatan kabur hingga sulit membaca
  • Penurunan kualitas pendengaran
  • Urine sedikit atau tidak keluar sama sekali
  • Gatal dan kemerahan di seluruh tubuh
  • Sesak napas
  • Perut membesar
  • Sakit perut berat

Jika Anda mengalami efek samping obat TBC tersebut, jangan tunda untuk memeriksakan diri ke dokter agar penanganan yang tepat bisa diberikan sesegera mungkin dan terhindar dari perburukan efek samping.

 

Sumber: alodokter. com 

Konsultasikan masalah kesehatan anda di Klinik Pelita Sehat; klinik BPJS Bogor dan klinik terfavorit keluarga. Klinik Pelita Sehat memiliki 5 cabang yang tersebar di Kota Bogor dan Kabupaten Bogor. Klinik Pelita Sehat cabang Pomad dan Klinik Pelita Sehat cabang Bangbarung sudah memperoleh akreditasi dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dengan nilai akreditasi Paripurna.