Informasi Kesehatan

Fakta Seputar Flurona, Infeksi Gabungan dari COVID-19 dan Influenza

Flurona.jpg

Kenali 5 Gejala Popcorn Lung yang Menyerang Paru-Paru

“Popcorn lung adalah peradangan pada saluran udara paru…

Waspada, Ini yang Terjadi pada Tubuh Jika Mengonsumsi Etilen Oksida

“Etilen oksida adalah salah satu zat beracun yang…

Ini Kadar Gula Darah yang Normal dalam Tubuh Berdasarkan Usia

Kadar gula darah normal di dalam tubuh tidak…

Belum selesai masyarakat dibuat khawatir dengan varian Omicron, kini muncul penyakit baru yang disebut flurona. Tidak sedikit orang yang beranggapan bahwa penyakit ini merupakan varian baru COVID-19. Namun, apakah benar demikian?

Flurona atau florona merupakan istilah untuk menggambarkan kondisi ketika infeksi influenza dan COVID-19 terjadi pada saat yang bersamaan atau disebut juga koinfeksi. Selain virus influenza, koinfeksi COVID-19 juga bisa disebabkan oleh bakteri atau virus lain.

Fakta Seputar Flurona, Infeksi Gabungan dari COVID-19 dan Influenza - Alodokter

Kondisi ini mengakibatkan sistem imun harus bekerja lebih keras, sebab tubuh harus melawan dua macam infeksi sekaligus sehingga dapat memperlama proses penyembuhan dan meningkatkan risiko terjadinya komplikasi.

Apa Saja Gejala Flurona?

Pada kasus flurona, gejala influenza dan COVID-19 sangatlah sulit dibedakan karena tampak serupa. Keduanya pun sama-sama dapat menular melalui percikan ludah (droplet) dan menyebabkan gangguan di saluran pernapasan. Oleh karena itu, gejala flurona menyerupai gejala COVID-19.

Berikut ini adalah beberapa gejala berdasarkan tingkat keparahannya:

Gejala ringan dan sedang

Beberapa gejala ringan dan sedang yang dapat muncul meliputi:

  • Demam atau menggigil
  • Batuk
  • Badan lelah
  • Diare
  • Hidung tersumbat atau pilek
  • Mual atau muntah
  • Sakit kepala
  • Sakit tenggorokan
  • Anosmia, yaitu hilangnya kemampuan indra penciuman
  • Ageusia, yaitu hilangnya kemampuan indra perasa

Gejala berat

Beberapa gejala berat yang dapat muncul meliputi:

  • Wajah, bibir, dan kuku tampak kebiruan atau pucat
  • Sulit bernapas
  • Nyeri dada
  • Sulit berbicara
  • Sulit makan dan minum
  • Penurunan kesadaran

Selain itu, kasus koinfeksi diduga lebih sering terjadi pada penderita COVID-19 dengan gejala berat atau orang yang memiliki faktor komorbid, seperti usia lanjut, kehamilan, diabetes, hipertensi, penyakit jantung, gagal ginjal, tumor, kanker, atau PPOK.

Hal ini karena ketika seseorang mengalami infeksi yang cukup berat atau memiliki faktor komorbid, sistem kekebalan tubuhnya akan lebih lemah sehingga rentan terinfeksi bakteri atau virus lainnya.

Menurut sejumlah penelitian, penderita flurona maupun koinfeksi lainnya akan lebih rentan berkembang menjadi kondisi berat dan mengalami komplikasi, seperti gangguan pernapasan berat (ARDS) atau gagal jantung.

Meski demikian, respons tubuh dan gejala yang dirasakan setiap orang dapat berbeda-beda, tergantung pada kinerja sistem imun tubuhnya dalam melawan infeksi. Jadi, upaya meningkatkan daya tahan tubuh tetap menjadi salah satu hal yang penting dilakukan.

Apakah Flurona Termasuk Varian COVID-19?

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, penyakit flurona bukanlah varian baru dari COVID-19, melainkan infeksi ganda atau koinfeksi COVID-19 dengan penyakit infeksi lainnya. Kondisi tersebut bisa disebabkan oleh beragam kuman penyebab infeksi saluran pernapasan, seperti virus dan bakteri.

Selain influenza, ada beberapa jenis virus penyebab koinfeksi COVID-19 lain, seperti adenovirus atau rhinovirus. Sementara itu, jenis bakteri yang dapat menyebabkan infeksi adalah Staphylococcus aureus atau Klebsiella pneumoniae.

Pada dasarnya, flurona terjadi karena infeksi virus Corona, sehingga cara yang paling tepat untuk mendeteksinya adalah dengan melakukan tes swab PCR dan pemeriksaan penunjang untuk mendeteksi koinfeksi kuman lain, seperti tes darah lengkap, foto Rontgen paru-paru, CT scan, serta kultur darah atau dahak.

Bagaimana Pengobatan dan Pencegahan Flurona?

Pengobatan flurona prinsipnya sama seperti pengobatan COVID-19, yaitu dengan terapi oksigen serta pemberian infus dan obat-obatan antivirus, misalnya oseltamivir untuk influenza atau remdesivir untuk COVID-19. Selain itu, dokter juga dapat memberikan kortikosteroid atau imunosupresan jika diperlukan.

Agar tubuh Anda terhindar dari paparan virus Corona mapun influenza, penting untuk selalu mematuhi protokol kesehatan dengan mengenakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas, serta menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS).

Selain itu, jangan lupa mendapatkan vaksin COVID-19 dan vaksin influenza  sehingga tubuh Anda tidak mudah terinfeksi kedua virus tersebut dan menurunkan risiko Anda mengalami flurona.

Bila Anda mengalami gejala flurona yang sudah disebutkan di atas, baik itu gejala ringan maupun berat, terlebih jika Anda memiliki riwayat penyakit komorbid, segeralah periksakan diri ke dokter untuk memperoleh penanganan yang tepat dan sesuai dengan kondisi Anda.