Informasi Kesehatan

Ini 5 Tips Berbuka Puasa untuk Pengidap Asam Lambung

5c845ae2b5c2b-eb1fb8087f26384e2e648b216bd7ef67_600x400.png

Manfaat Sari Kurma untuk Asam Lambung dan Cara Mudah Membuatnya

Tidak hanya mampu menjaga tekanan darah tetap stabil,…

4 Manfaat Support System buat Kesehatan Mental

Ketahui dulu Perbedaannya Perlu diketahui bahwa support system terbagi dalam…

Kenali 7 Pola Hidup Sehat untuk Pengidap HIV atau AIDS

Penyakit HIV (Human Immunodeficiency Virus) mampu melemahkan imunitas…

“Ketika berpuasa, tubuh perlu waktu untuk menyesuaikan dengan pola makan yang baru. Pengidap asam lambung harus memperhatikan pola makan dan memenuhi kebutuhan cairan agar penyakit asam lambung tidak kambuh.”

Ibadah puasa di bulan Ramadan menjadi tantangan tersendiri bagi pengidap asam lambung. Berpuasa membuat perut kosong selama lebih 12 jam, rentang waktu tersebut pun dapat memicu asam lambung naik dan menimbulkan nyeri di perut.

Penyakit asam lambung  atau biasa juga dikenal secara medis dengan istilah GERD atau gastroesophageal reflux disease, adalah kondisi ketika asam lambung naik ke kerongkongan. GERD ditandai dengan adanya rasa perih di dada dan perut, nyeri di bagian ulu hati, dan kesulitan menelan.

Timbulnya rasa nyeri di perut akibat asam lambung yang naik tentunya bisa mengganggu kelancaran ibadah di bulan puasa. Nah, penting bagi pengidap asam lambung untuk memperhatikan menu ketika berbuka.

Hal yang Perlu Diperhatikan Ketika Berbuka Bagi Pengidap Asam Lambung

Ketika minggu pertama berpuasa, tubuh masih beradaptasi terhadap pola makan. Oleh karena itu, tidak mengherankan apabila tubuh menjadi lebih mudah lemas dan lambung pun menjadi tidak nyaman. 

Kondisi tersebut tidak hanya dialami oleh pengidap asam lambung saja, tetapi juga kebanyakan orang yang sedang menjalankan puasa. Meskipun begitu, kamu tidak perlu khawatir karena kondisi ini akan membaik di hari-hari selanjutnya.

Meski demikian, pengidap asam lambung perlu memperhatikan kesehatan lambung ketika sedang berpuasa. Berikut adalah tips yang dapat membantu agar kamu tetap nyaman ketika berpuasa:

1. Memilih makanan dengan bijak

Baik itu ketika sahur maupun berbuka, pilihlah makanan yang mudah dicerna, seperti nasi dan oatmeal. Disarankan pula jenis makanan yang mengandung karbohidrat lain karena karbohidrat dapat menyerap asam. Dengan demikian, makanan tersebut pun dapat mengurangi risiko munculnya keluhan maag.

2. Memastikan kebutuhan air putih cukup

Tubuh akan kehilangan banyak cairan selama berpuasa. Pastikan untuk minum banyak air putih untuk membantu mengurangi asam lambung dan mempercepat proses pencernaan. Hindari minuman bersoda dan berkafein karena dapat meningkatkan jumlah asam lambung.

3. Berikan jarak antar waktu makan

Konsumsi makanan ketika sedang berpuasa hanya diperbolehkan ketika sahur dan berbuka. Oleh karena itu, pastikan kamu mengatur waktu makan dengan baik untuk memberikan waktu pada lambung mencerna makanan. Hindari pula kebiasaan makan di tengah malam ya!

4. Hindari makanan pedas dan terlalu asam

Makanan yang terlalu asam seperti tomat dapat memperburuk asam lambung. Makanan lain yang mengandung gas seperti kol, sawi, dan brokoli sebaiknya juga dihindari karena akan memicu sakit maag. Tidak hanya itu, konsumsi makanan yang pedas dan berlemak juga perlu dikontrol agar tidak memperburuk gejala asam lambung.

5. Makan dengan perlahan

Terakhir dan tidak kalah pentingnya, hindari makan ataupun minum dengan tergesa-gesa. Hal ini disebabkan karena lambung memerlukan waktu untuk mencerna makanan. Oleh karena itu, pastikan untuk mengunyah makananmu dengan baik agar lambung tidak perlu bekerja lebih ekstra untuk memecah makanan.

Nah, itulah hal-hal yang perlu diperhatikan oleh pengidap asam lambung ketika menyiapkan buka puasa. Agar puasa tetap lancar, perlu diperhatikan kesehatan lambungmu dan penuhi asupan cairan agar tidak mengalami dehidrasi ketika puasa. 

 

Sumber: halodoc. com

Konsultasikan masalah kesehatan Anda di Klinik Pelita Sehat; klinik BPJS Bogor dan klinik terfavorit keluarga. Klinik Pelita Sehat memiliki 5 cabang yang tersebar di Kota Bogor dan Kabupaten Bogor. Klinik Pelita Sehat cabang Pomad dan Klinik Pelita Sehat cabang Bangbarung telah memperoleh akreditasi dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dengan nilai akreditasi Paripurna.